Kisah Wasit Cilik yang Terima 4 Warisan dari Howard Webb karena Kegigihannya

Kisah Wasit Cilik yang Terima 4 Warisan dari Howard Webb karena Kegigihannya


Isaac Popo adalah bocah 14 tahun dari negara miskin Afrika, Liberia. Jika pada umumnya bocah yang menggemari sepak bola mengidolai pemain, seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, Isaac justru mengidolai seorang wasit.

Eks wasit Premier League, Howard Webb, menjadi sosok yang Isaac gila-gilai.

Menurut BBC yang dinukil BolaSport.com, sejak kecil Isaac langsung tertarik sebagai pada profesi wasit ketimbang pemain sepak bola.

Ketertarikan Isaac terhadap wasit diketahui oleh Pelatih sepak bola bernama Timothy Kromah alias Gapsi.

Bocah kelahiran kota Gbarnga, Liberia itu menonton sebuah latihan sepak bola di sebuah rumah singgah untuk anak-anak miskin.

Kebetulan Gapsi merupakan pelatih di tempat tersebut. Gapsi tengah mengawasi anak-anak asuhnya berlatih dalam sebuah pertandingan dan berperan sebagai wasit.

Isaac kemudian berdiri di pinggir lapangan, sambil membawa sebilah kayu pendek dengan selembar plastik.

Bocah yang kala itu berusia sembilan tahun itu bertingkah bak seorang hakim garis.

Setiap kali terjadi pelanggaran maupun bola keluar dari lapangan, Isaac langsung mengangkat kayu itu tinggi-tinggi, seolah kayu tersebut adalah bendera hakim garis.

Gapsi tertarik dan menemui Isaac setelah latihan. Isaac menceritakan kondisi keluarganya sembari berlinang air mata.

Sebab sang Ibu seorang penyandang disabilitas dan mengalami lumpuh, sementara sang Ayah telah tiada.

Gapsi lalu meminta Isaac untuk datang ke latihan pada esok harinya.

"Bocah ini, mulai hari ini akan jadi wasit. Kalau ada yang tak menghormati dia, kalian semua tak menghormati aku," ujar Gapsi kepada para anak didiknya.

"Semua yang dia putuskan harus kalian hormati, atau kalian keluar dari tim," ucapnya kembali menegaskan.

Kemampuan Isaac terus berkembang, hingga ia diperbolehkan memimpin laga orang dewasa.

Nama belakangnya, Popo, merupakan julukan berkat suara peluithnya yang khas. Isaac mengatakan kepada Gapsi bahwa ia mengidolai Howard Webb.

Cerita tentang Isaac akhirnya terdengar hingga ke telinga Howard Webb.

"Ini adalah cerita yang menakjubkan dan saya sangat tergerak," kata Howard Webb.

"Saya menghabiskan beberapa minggu di Nigeria untuk bekerja di FIFA pada tahun 2009 dan saya tahu tentang obsesi sepak bola Premier League di Afrika Barat, tapi sulit dipercaya bahwa seseorang seperti Isaac pernah mendengar tentang saya, apalagi menjadikan saya sebagai teladannya," ujarnya menambahkan.

Wasit asal Inggris itu tersentuh dan mengirim kado sebagai bentuk dukungan terhadap Isaac Popo.

Di dalam kado tersebut ada salah tiga warisan yaitu seragam wasit resmi milik Howard Webb, salinan catatan kartu, dan sebuah surat berisi harapan terbaik terhadap Ishak dan karier wasitnya.

Howard Webb juga mengirim kartu kuning asli yang pernah dia gunakan di Final Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan, antara Belanda dan Spanyol.

photo AB230x90gif_zps839436ce.gif photo AB230x90gif_zps839436ce.gif Ibcqq photo AB230x90gif_zps839436ce.gif photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About Lisa Wilona

    Blogger Comment
    Facebook Comment