Singapura Dinobatkan Sebagai Kota dengan Biaya Hidup Termahal di Dunia

Singapura Dinobatkan Sebagai Kota dengan Biaya Hidup Termahal di Dunia


Singapura masih jadi kota dengan biaya hidup paling mahal di tahun 2018. Kota di Negeri Merlion ini mempertahankan gelar kota dengan biaya hidup termahal lima tahun berturut-turut.

Selain Singapura, hanya Seoul yang mempertahankan peringkat yang sama pada barisan 10 besar kota termahal, menurut laporan The Economist Intelligence Unit, Kamis (15/3/2018).

Selain dua kota itu, Hong Kong dan Sydney menyusul kedua kota ini di barisan 10 besar kota termahal.

Sementara inflasi yang rendah menendang Tokyo dan Osaka keluar dari 10 besar kota dengan biaya hidup tertinggi. Padahal, hingga tahun 2013, Tokyo menjadi kota dengan biaya hidup paling mahal.

Peringkat Tokyo merosot tujuh peringkat dalam 12 bulan. Sebaliknya, Seoul yang menduduki peringkat 21 pada lima tahun lalu, kini berada di peringkat enam.

Berikut 10 kota dengan biaya hidup termahal:
  1. Singapura dengan indeks (116)
  2. Paris (112)
  3. Zurich (112)
  4. Hong Kong (111)
  5. Oslo (107)
  6. Jenewa (106)
  7. Seoul (106)
  8. Kopenhagen (105)
  9. Tel Aviv (103)
  10. Sydney (102)
Tel Aviv yang lima tahun lalu berada di peringkat 34 dunia, kini menduduki peringkat 9. Penguatan nilai tukar mengambil peran dalam lonjakan ini.

"Tapi Tel Aviv juga memiliki mencatat kenaikan harga di beberapa barang, terutama berkaitan dengan pembelian mobil, yang mendorong biaya transportasi kota di Israel ini 79% lebih tinggi ketimbang New York.

Kota-kota di Eropa kembali masuk jajaran kota paling mahal. Paris naik lima peringkat dari peringkat tujuh tahun lalu ke peringkat kedua.

Zurich, Jenewa, dan Kopenhagen hanya naik 1 peringkat. Sedangkan Oslo naik hingga enam peringkat.

Pada barisan 10 besar, hanya Hong Kong yang turun 2 peringkat dari ranking 2 tahun lalu.

Sementara itu, kota-kota di Amerika Serikat (AS) keluar dari 10 besar karena pelemahan nilai tukar dollar. New York turun empat peringkat ke ranking 13 tahun ini.

Meski turun dibandingkan dengan tahun lalu, New York masih terhitung mahal. Lima tahun lalu, New York berada di peringkat 27.

The Economist Intelligence Unit menggunakan patokan harga di New York. Indeks New York berada di angka 100. Sebagian besar pergerakan ranking biaya hidup di kota-kota besar dunia ini disebabkan oleh nilai tukar mata uang setempat.

Jadi kota dengan biaya hidup termahal, Singapura masih memiliki berbagai barang yang lebih murah ketimbang kota-kota lain. Misalnya, produk kelontong dan peralatan rumah tangga.

Biaya asisten rumah tangga di Singapura pun masih lebih murah ketimbang kota-kota mahal lainnya.

Sama seperti Tel Aviv, barang paling mahal di Singapura adalah kepemilikan mobil. Singapura pun menjual pakaian dengan harga termahal ketiga dunia.

The Economist Intelligence Unit menyurvei 133 kota di dunia untuk menentukan kota dengan biaya hidup termahal. Survei dilakukan pada lebih dari 400 harga barang serta 160 produk dan jasa.

Survei ni termasuk makanan, minuman, pakaian, peralatan rumah tanggan, barang kelontong, sewa rumah, transportasi, biaya utilitas, sekolah swasta, asisten rumah tangga, dan biaya rekreasi. photo AB230x90gif_zps839436ce.gif photo AB230x90gif_zps839436ce.gif Ibcqq photo AB230x90gif_zps839436ce.gif photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About Lisa Wilona

    Blogger Comment
    Facebook Comment